QATAR MENJADI MANGSA KOMPLOT TERANCANG OLEH ISRAEL DAN USA.


Pada 5 June, 2017, Empat buah negara Arab iaitu Arab Saudi, UAE, Bahrain dan Mesir telah membuat pengumuman untuk memutuskan hubungan diplomatik dengan negara Qatar. Mereka juga telah membuat sekatan laut untuk menghalang sebarang kapal laut belayar ke Qatar untuk berdagang.

Alasan yang diberikan oleh mereka ialah kerana kononnya negara Qatar menyokong pengganas. 

Pengumuman ini dibuat oleh mereka selepas President Donald Trump membuat lawatan ke Arab Saudi dan Israel pada 20 - 22 May, 2017.


Pada 5 June, 2017 iaitu selepas 13 hari dari tarikh lawatan President Donald Trump, maka berlakulah peristiwa 4 negara Arab memboikot negara Qatar.


Besar kemungkinan mereka akan berperang dengan negara Qatar. Untuk pengetahuan anda, di Qatar terdapat kem tentera USA yang terbesar di negara Arab. Jadi apa yang akan berlaku sekiranya negara USA yang akan menyerang Qatar?


Adakah Qatar “menyokong pengganas” dan adakah alasan tersebut boleh digunakan untuk memboikot dan berperang dengan negara Qatar?


Mari kita buat penyiasatan…………

Terdapat 4 sebab kenapa Arab Saudi, UAE, Bahrain dan Mesir hendak memboikot Qatar.

SEBAB PERTAMA

Qatar merupakan pengeluar Gas asli “LNG” (liquefied natural gas) yang terbesar di dunia. Ini telah menjadikan negara Qatar sebagai negara yang paling kaya di dunia.


Seluruh negara Arab bergantung kepada negara Qatar untuk mendapatkan bekalan gas asli. Jadi, sekiranya negara Qatar diserang dan ditakluki oleh mereka, sudah pasti Arab Saudi dan USA akan mengaut segala hasil kekayaan negara Qatar sama seperti yang USA telah lakukan di Iraq, Afghanistan dan Libya.

Jadi, alasan kononnya Qatar menyokong pengganas hanyalah tipu helah semata-mata.


Salah satu sebab ialah untuk memudahkan rancangan membina paip laluan gas asli dari Qatar hingga ke Eropah melalui Syria. Ini adalah untuk menghancurkan ekonomi Russia kerana Russia merupakan pengeksport utama gas asli ke Eropah. Rancangan ini dibantah oleh Syria kerana Syria merupakan kawan baik kepada Russia. Sebab itu Syria sedang diserang oleh US dan Israel.

Jadi, jika mereka dapat menawan Qatar, maka sudah tentu keuntungannya adalah lebih besar kepada negara US dan Arab Saudi.


SEBAB KEDUA

Qatar mempunyai simpanan duit US dollar yang paling banyak berbanding dengan negara Arab yang lain. Arab Saudi kini sedang menghadapi masaalah kewangan yang teruk akibat berhutang dengan USA kerana banyak membeli senjata. Jadi mereka ingin menyerang Qatar supaya dapat mencuri segala wang simpanan negara Qatar.


SEBAB KETIGA

Qatar adalah penyokong kuat negara Iran dan Russia. Negara Qatar telah membuat pelaburan sebanyak USD 2.7 billion dengan Syarikat minyak “Rosneft Oil” milik Russia.


Qatar juga tidak mahu memutuskan hubungan dengan Iran walaupun dipaksa oleh President Donald Trump.

Ini membuatkan negara USA dan Arab Saudi tidak tenteram kerana negara Iran dan Russia merupakan musuh ketat mereka.


SEBAB KEEMPAT

USA hendak mengalihkan perhatian dunia supaya tidak melihat apa yang sedang berlaku di USA. Ini adalah kerana negara USA sedang menghadapi masaalah kewangan yang semakin meruncing. Hutang negara USA pada tahun 2017 kepada Bank milik Jacob Rothschild telah meningkat sehingga USD 20 Trillion. Besar kemungkinan negara USA akan diiktiraf sebagai BANKRAP (muflis).

Jadi mereka memerlukan sesuatu insiden atau peristiwa yang besar berlaku di negara lain supaya pandangan dunia dapat dialihkan.


KESIMPULAN

Siapakah yang akan paling untung jika berlaku peperangan diantara Arab Saudi dengan Qatar? Sudah pasti Jacob Rothschild yang akan untung kerana peperangan akan menghasilkan hutang. Negara Arab Saudi dan juga negara Qatar akan berhutang dengan Jacob Rothschild.

Arab Saudi dan Qatar tidak akan berjaya membayar hutang tersebut walaupun sampai hari kiamat. Akhirnya negara Arab Saudi dan Qatar akan dimiliki sepenuhnya oleh Jacob Rothschild.

Jadi sekarang adakah anda nampak siapakah dia dalang atau “Mastermind” disebalik perselisihan Arab Saudi dan Qatar?


Sumber rujukan:            

APAKAH HUBUNGAN DI ANTARA “ISIS” DAN JACOB ROTHSCHILD DI FILIPINA?


Pada 23 May 2017, telah bermula suatu krisis pemberontakan bersenjata di Marawi, Lanao del Sur, Filipina. Ia adalah peperangan diantara tentera kerajaan Filipina dengan para pemberontak Abu Sayyaf. Pada asalnya, perjuangan pemberontak Abu Sayyaf adalah untuk menuntut kemerdekaan dari Filipina sejak tahun 1991.


Menurut kenyataan dari pihak tentera Filipina, mereka memberitahu bahawa terdapat juga para pemberontak warga asing yang turut terlibat bersama.

Siapakah warga asing tersebut? Mereka adalah anggota militan “ISIS” yang dicipta dan dikawal oleh Mossad dan CIA. Semua peralatan tentera, senjata, kenderaan, tempat tinggal dan makanan adalah ditaja oleh CIA dan Mossad. Sebab itu senjata dan kenderaan milik “ISIS” semuanya adalah buatan USA dan Israel.


ISIS telah diwujudkan oleh CIA dan Mossad pada tahun 2010 iaitu bertujuan untuk menggulingkan President Bashar Al-Assad di Syria. Tetapi sehingga kini “mereka” masih gagal untuk menggulingkan President Syria tersebut.


Agenda yang sama juga sedang digunakan oleh CIA dan Mossad untuk menggulingkan President Rodrigo Duterte di Filipina. Apakah “dosa” yang telah dilakukan oleh President Filipina tersebut sehingga CIA dan Mossad telah membawa “ISIS” ke Filipina?


Terdapat 3 sebab utama kenapa negara Filipina “diserang” oleh “ISIS”.

SEBAB PERTAMA

President Rodrigo Duterte tidak mahu negaranya dijajah dengan hutang oleh bank milik Jacob Rothschild.

Siapakah dia Jacob Rothschild?

Dia adalah pemilik Bank Dunia dan juga pemilik Bank Negara di semua negara termasuk Bank Negara Malaysia. Setiap peperangan yang berlaku di dunia ini adalah atas arahan Jacob Rothschild. Setiap bencana yang melanda dunia ini adalah atas arahan Jacob Rothschild.

Cleh itu, President Rodrigo Duterte telah membuat azam untuk membebaskan negara Filipina dari cengkaman hutang dan akan menghalau agen Rothschild dari Filipina.

Maka pada bulan April 2017, President Rodrigo Duterte telah berjaya membebaskan Filipina dari Rothschild. Akibatnya ialah pada bulan May 2017, pula muncul “ISIS” secara tiba-tiba.


Agen Rothschild juga telah membawa lari jongkong emas tulin seberat 3500 Ton yang disimpan di Bank Negara Filipina (Bangko Sentral ng Pilipinas). Emas tersebut dianggarkan bernilai USD 141 billion.


SEBAB KEDUA

Amerika tidak mahu menjual senjata kepada Filipina. Oleh itu, Filipina telah membuat perjanjian perdagangan dengan negara China dan Russia dimana mereka berjanji untuk menjual senjata yang paling moden kepada Filipina.

Ini telah membuatkan Amerika marah tetapi President Rodrigo Duterte tidak gentar dengan Amerika malah dia pernah menggelarkan President Obama sebagai “Anak Pelacur”.
President Rodrigo Duterte juga mahu tentera Amerika keluar dari Filipina. Ini telah membuatkan CIA dan Mossad semakin “naik angin” (marah).


SEBAB KETIGA

President Rodrigo Duterte amat giat menentang pengedaran dadah di Filipina dan dia sanggup menghukum pengedar dadah dengan hukuman berat. Ini mendapat tentangan dari USA dan mereka mengatakan akan cuba untuk menjatuhkan President Rodrigo Duterte.

Oleh itu, President Rodrigo Duterte telah mencabar CIA dan Mossad untuk menjatuhkannya daripada jawatan President.


KESIMPULAN

Mana-mana negara yang berani menentang “New World Order” atau menentang Jacob Rothschild maka akan dihadiahkan kepada mereka “ISIS” oleh CIA dan Mossad. Contohnya seperti di Syria dan Filipina. Ini adalah kerana CIA dan Mossad adalah “anjing suruhan” milik Jacob Rothschild.


Sumber rujukan: